Cinta, Darah, dan Penjara

Waktu itu gue hadir ke acara walimahan sobat gue sebut saja Aceng. sampai ditempat gua liat acara udah dimulai, walaupun telat yang penting gua udah hadir dan liat senyum sobat gue dari kecil itu. maklum, semenjak di tinggal almarhum ayahnya Aceng jarang tersenyum, tapi hari ini gue melihat dia tersenyum lagi.
Dengan bermodal karyawan di perusahaan swasta, dia mantapkan langkahnya untuk meminang seorang wanita yang sudah dia pacari selama 3 tahun, dalam hati gue “kapan ya gue?” hehe…

Sudah seminggu lalu setelah acara walimahan Aceng gue udah jarang ketemu dia lagi, pikir gue mungkin Aceng sedang menyiapkan pesta pernikahannya yang akan diadakan sebulan lagi.
kopi dan rokok setia menemani gue malam ini. sambil gumam dalam hati “kapan gue nikah?”.
sepintas gue ada ide buat sms temen-temen cewek yang gue kenal, kali ada yang nyangkut.. “hahaha” tawa girang.
gue ambil handphone trus gue tulis pesan “Hai malem, lagi ngapain nih?
pesan ini gue kirim ke 12 contac cewek-cewek yang gue kenal.
Dalam hitungan menit gue udah dikagetkan dengan bunyi hape gue. “tiiit… tiiit…” bunyi hape gue. “gila! cewek-cewek respon banget sama sms gue, jangan-jangan ada yang suka sama gue dari dulu” pikir gue dalam hati. gue buka smsnya, terus gue baca isinya:
“ini nomor baru mama 083547887, kirimin mama pulsa 20ribu penting”

“sial! gua berharap pujaan malah penipuan yang sms!!!” gumam gue dengan keras. tiba-tiba dari dalam kamar

“berisik! mama lagi tidur…!!”
bentak mama gue yang beneran dari dalem kamar.

dengan rasa kesal gue pun keluar rumah buat nyari udara sejuk, tiba-tiba gue dikejutkan dengan bunyi handphone gue lagi “tiiit… tiiit…”

“wah.. pasti cewek nih” pikir gue. dengan bangga gue pun buka sms nya ternyata irna yang sms. “benerkan, cewekkan. hehe”

dengan gak sabar gue buka sms dari irna yang isinya: “KEPOOOH…

gue pun mengeluh dalem hati “nasib gue emang gak akan berubah, susah kalo udah dikasih wajah jelek enggak.. cakep juga enggak, mungkin pantesnya dibilang abstrak. jadi cewek-cewek gak ada yang naksir”

Tiba-tiba dari kejauhan ada yang manggil gue “Is… Is!!!”
setelah gue dengerin suara itu, ternyata itu suara si piteng (samaran).
“ada apa teng, lu teriak-teriak gitu?” tanya penasaran gue.
“aceng is, si aceng…” piteng dengan tergesa-gesa.
“knapa aceng teng!?” gue makin penasaran.
Tiba-tiba si piteng menangis, ini membuat gue bingung. sepertnya ini adalah masalah yang sangat serius.

[BERSAMBUNG]
Baca kisah selanjutnya Cinta, Darah, Dan Penjara Bag 2

Terima kasih telah membaca kisah cerita tentang cerita sex bersambung, cerita seks bersambung. Apabila kisah cerita ini bermanfaat silakan dibagikan, terima kasih.

One thought on “Cinta, Darah, dan Penjara

Leave a Reply

Your email address will not be published.