Bulan Ramadhan Lagi

Kalo inget bulan Ramadhan pasti banyak kesan yang selalu gue inget, dari mulai saur, buka, dan teraweh.
gue paling seneng  minggu pertama puasa, karna dari situ nyokap gue pasti masak yang enak-enak dari mulai ayam goreng, opor daging, sampe minumnya tuh yang beraneka warna sampe bingung milihnya. pertengahan puasa makanan mulai standart, mentok makannya sama sayur asem, tempe, ama tahu terus minumnya cuma teh. tapi harus tetep di syukuri hehe 🙂 . nah, di minggu yang terakhir ini harus tetep bersyukur juga, biasanya kalo udah minggu terakhir ini emak-emak atau nyokap kita udah males masak kayanya, karna di setiap buka ataupun sahur udah gak lagi gua temuin yg enak-enak, tapi tetep bersyukur (maksain) di minggu terakhir ramadhan mie instan selalu menemani dengan secangkir air putih.

teraweh,
kalo inget teraweh gua jadi senyum-senyum gak tau knapa. ehemm, gua gak mau bilang ah klo setiap teraweh itu benih-benih cinta gua bersemi (astagfirullah.. bukan niat sholat gue). eitss.. jangan berpikiran jelek dulu  kejadian ini waktu gue masih anak-anak, kalo sekarang umur gue udah 17 (ngarang). saat teraweh tiba biasanya gue paling bersemangat buat berangkat sama temen-temen ke masjid. Sampai masjid biasanya gue sama temen-temen bukan ngambil air wudlhu dulu, sambil spik jalan pelan-pelan gue ngontrol shaf paling belakang dulu yaitu shafnya para wanita. hahaha #gaya pahlawan bertopeng.
nah ini yang gue bilang kalo sekarang konyol, saat sholat dimulai biasanya gue sama temen-temen cuma ngabisin sholat isya ditambah sholat teraweh cuma dua raka’at selanjutnya kabuuurrr…!
abis sholat teraweh dua raka’at biasanya gue kaburnya masih dilingkungan masjid, karna disitu banyak yang dagang makanan gue jajan dulu disitu sambil nunggu cewek-cewek yang pasti gue jamin dia pada keluar juga. hahaha lingkungan masjid buat ajang cari  pacar. sampe disitulah kalo gue inget slalu bikin senyum-senyum sendiri, apalagi pernah sampe ada cewek yang nembak gue. ckckck #gue gak sombong kan?

sebenernya masih bannyak cerita tentang ramadhan yang berkesan waktu gua masih anak-anak, seperti ngabuburit, dan petasan belum gue ceritain. Tapi berhubung gue udah ngantuk dan pegel gue udahin dulu ceritanya. inget ya? ini cerita waktu gue masih SMP

Jangan lupa baca cerita cinta gue masih SMP  Gelora Cinta Monyet

Terima kasih telah membaca kisah cerita tentang cerita sex terbaru dengan ibuku di bulan ramadhan, cerita sek ibuku waktu bulan ramadhan. Apabila kisah cerita ini bermanfaat silakan dibagikan, terima kasih.

One thought on “Bulan Ramadhan Lagi

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *