Gelora cinta monyet

Sebenernya males banget gue ngomong soal cinta, apalagi kisah ini menyangkut cinta monyet yang di alami anak belum cukup umur. tapi berhubung kalo di inget-inget kayaknya lucu makanya coba gue posting. Biasanya kalo ngebayangin anak ABG kalo lagi jatuh cinta gue suka ketawa, yah namanya juga cinta monyet.
gue ceritain biasanya kalo ABG lagi jatuh cinta tuh biasanya suka aneh, pernah dulu gue suka sama seorang cewek temen sekelas gue namanya putri (samaran).

Ceweknya tuh imut banget, manis, putih, pokoknya perfect dech. biasanya tuh gue selalu cari perhatian dengan cara yang gak wajar, yah namanya juga labil. sebelum berangkat sekolah gue dandan yang rapih, dan gak lupa rambut kasih minyak rambut merk Tancho biar kelimis kena angin badai juga gak bakalan bergerak. Gue biasanya berangkat sekolah sengaja telat masuknya, kan kalo gue masuk telat pasti semua mata tertuju sama gue, ckckck mantaaap. Setelah sampai depan kelas, gue masuk sambil Berjalan dengan penuh gaya bak pahlawan yang habis bertempur di medan perang. dalam hati gue sambil melirik “wah dia ngeliat gue gak ya?”.
gak tau kenapa atau emang hari sial gue, gue lupa kalo sekarang adalah pelajaran guru yang super killer yaitu bapak aca (samaran), biasanya gue gak pernah telat kalo pelajaran dia.

“kesini kamu!!!” bentak pak aca dengan nada keras sambil melotot. gue berdiri di depan dia langsung di maki-maki didepan kelas, dan gue suruh berdiri selama setengah jam. disitulah gue bertobat untuk gak telat lagi. gue nangis gede banget sampe terkencing-kencing. sumpah malu banget. semua kelas pada menertawakan gue termasuk putri inceran gue. hik hik kejam..

Setelah kejadian itu gue insap untuk gak telat lagi, gue juga menurunkan tensi cari perhatian sama putri. tapi gue tetep mencari celah dalam kesempitan hehe, sekarang gue pake sistem “satu arah berlawanan” yaitu setiap putri melangkah ke depan, gue akan ada didepan sambil jalan lalu bertatap muka langsung sama putri. tapi kok putri selalu ketawa ya, kalo bertatapan gitu? ya tuhan.. apa mungkin udah lebih sebulan dari kejadian gue nangis, putri masih ingat?
tiba-tiba putri diam dan melihat jauh ke dalem mata gue. dalam hati gue berbisik “kayanya putri suka juga ama gue”.

“is,aku mau ngomong sama kamu” putri dengan suara merdu.

“mau ngomong apa put? ngomong aja” bales gue sambil gugup tapi bangga. dalem hati akhirnya perjuangan mencari perhatian gua gak sia-sia ckckck.
selang beberapa detik.

“pusernya kasih capung yah, biar gak ngompol lagi” putri sambil senyum mengejek.

jegggeeeeeerrrr…… gue kaya di samber petir.. ternyata usaha gue buat mencari perhatian selama berbulan-bulan dengan perjuangan penuh air kencing gak berhasil, yang diingat dikepalanya putri hanya kejadian gue yang lagi nangis sambil ngompol!! kenapa bukan gue yang lagi ganteng, atau gue yang lagi keren?! tapi yang diinget cuma gue yang lagi NGOMPOL!!!

emaaaaaaaak maluuuu..

sekian

Baca juga Kisah cinta remaja Selamat jalan, maaf

Terima kasih telah membaca kisah cerita tentang cerita cewek ngompol com, cerita ngompol di jalan. Apabila kisah cerita ini bermanfaat silakan dibagikan, terima kasih.

2 thoughts on “Gelora cinta monyet

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *